Tuesday, March 13, 2012

KALAM AKHIR 2011- AMANAT PIMPINAN

Ucapan Penangguhan ini..merupakan ucapan terakhir di SAM BBST sebagai guru penasihat.
Amanat Pimpinan

Mengukuh Qiyadah , Menerus Amanah, Memperkasa Madrasah
Oleh
Khairudin bin Abas
Penasihat MPP
Majlis Persidangan Penangguhan MPP 2010/2011

Assalamualaikum wrt wbt

Barisan guru Penasihat
Presiden dan barisan exco Majlis Pimpinan Pelajar (MPP) 2010/2011

“Pergilah kamu beramai-ramai (untuk berjuang pada jalan Allah) sama ada dengan keadaan ringan (dan mudah bergerak) ataupun dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah (untuk membela Islam). Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu menetahui .”

At- Taubah : 41


Dengan kalimah tahmid dan tasyakur disulami semangat ukhuwah yang subur dan rasa mahabah fillah yang mendalam bagi pihak Unit Sahsiah Unggul Murid (SUMUR) Bahagian HEM mengucapkan ahlan wa sahlan wa marhaban bikum ke Majlis Amant Pimpinan yang dulu dikenali dengan Kalam Akhir di Majlis Persidangan Penangguhan MPP 2010/2011 sempena Majlis Pembubaran MPP 2010/2011 yang akan berlangsung pada esok hari. Ini merupakan kali pertama Majlis Persidangan Penangguhan MPP yang disertai oleh semua lapisan pimpinan sekolah. Dalam bahang kehangatan eid mubarak ini, menagambil keselamatan untuk mengucapkan Selamat Hari Raya , Maaf zahir dan Batin minal ‘aidin wal faizin kepada semua lapisan qiyadah SAM BBST>

Muhasabah Ramadhan

Terlalu pendek rasanya masa berlalu, ramadhan 1432H telah meninggalkan kita buat sekian kalinya. Bagi kita yang menggerakkan badan dakwah dan tarbiyah , sudah pasti dan sewajarnya kita terkesan dengan kehadiran dan pemergian bulan yang penuh barakah ini. Yang pasti beberapa elemen penting dalam diri perlu digerakkan agar aidilfitri sebagai seorang pelajar dan daie akan lebih bermakna lagi.

Elemen penting adalah Muhasabah. Objektif utama dalam ayat Allah yang biasa kita guna mewajibkan puasa :
“ Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa.”
(Surah Al-Baqarah: 183)
The ultimate aim, objektif utama penurunan puasa ini adalah untuk membina ketakwaan persoalan besar yang perlu kita mainkan dalam diri seorang pelajar dan daie ini , adakah kita berjaya membina ketakwaan dalam diri kita ini dan yang paling penting adakah kita mampu mengekalkan momentum ramadhan agar kita istiqamah dalam melakukan banyak perkara yang luarbiasa kita laksanakan seperti solat berjemaah , bersedekah dan banyak lagi perkara sunat yang berlaku . Jika tidak, elemen koreksi diri perlu dilaksana segera.

Sebagai hadiah kemenangan orang-orang Islam dalam perjuangan mengengkang hawa nafsu di bulan Ramadhan Allah Subhanahu wa Ta'ala membalasnya dengan satu hari yang dinamakan 'Idulfitri atau Hari Raya Fitrah, di mana Allah Subhanahu wa Ta'ala menghalalkan mereka berbuka puasa dan mengharamkan berpuasa pada hariktersebut.

Dalam keghairahan menyambut Hari Raya yang mulia adalah wajar ianya disambut mengikut lunas- lunas yang digariskan oleh Syara' dan tidak dicampurbaurkan dengan perkara-perkara yang dilarang atau yang diharamkan.


Fajar Terbit Jua

Setahun , 340 hari , 8160 jam , 489 600 minit, 29.4 juta saat merupakan setiap detik kita menyarung dan menggalas tugas yang diamanahkan kepada kita untuk memimpin dan belajar memimpin setiap jiwa insan di SAM BBST tercinta ini. Semestinya setiap ruang roh dan jasad jua jiwa dan raga , seluruh tenaga dan pemikiran kita curahkan untuk menjadi pimpinan yang amanah dan utuh dengan prinsip perjuangan. Di samping memenuhi hasrat diri , ibu bapa , guru-guru dan masyarakat yang amat mengharapkan kita cemerlang di dalam akademik khususnya walaupun kekadang ketinggian kelulusan, banyaknya A atau mumtaz tidak menjanjikan ketinggian sahsiah dan budi pekerti namun itulah harapan dan impian kita untuk menghasilkan pelajar yang cemerlang bukan sahaja dalam akademik , kokurikulum malah jua tinggi peribadi dan sahsiah, perwatakan seorang lepasan SAM BBST.


Muhasabah 2011

As-solah Momentum Al Falah terma ini merupakan igauan ngeri bagi kita tiga tahun kita cuba mencari kekuatan. Dari subuh yang kita gagal gerakkan hingga subuh hanya cukup dengan beberapa baris di saf dan berbaris-baris di bilik mandi menunggu giliran hingga ke zohor yang sememangnya kita lambat dan seolah-olah berlenggang ke surau bertemu Allah. Bukankah telah tertulis di jadual waktu “Solat Zohor Berjemaah”. Kenapa waima PJK pun kita boleh mengikut waktu yang telah ditetapkan tetapi perkataan “Solat Zohor Berjemaah” tidak dapat kita lakukan. Marilah kita sama-sama menghitung dan bermuhasabah diri adakah ini kelemahan kita sebagai pimpinan? Atau penguatkuasaan kerana tiada contoh dan tauladan? Adakah mahu apabila ada guru yang melihat seolah-olah malaikat yang dinampakkan , baru kalian sepantas kilat menuju ke kebun kejayaan? Atau marilah kita semua cadangkan agar perkataan “Solat Zohor Berjemaah” ini dinyahkan dari jadual waktu kerana ini hanya bukti pengkhianatan kita pada waktu yang sepatutnya kita ikut patuh mengerjakannya. Begitu juga hari rabu yang punya anganan …warga sekolah semua berkumpul di kebunan ini untuk kejayaan?

TETAPI , kita sedar inilah medan pembelajaran menjadi pimpinan. Kalau kita hanya menjadi badut , menghibur hati tanpa meninggalkan kesan mendalam..hanya sibuk memarahi orang membuat kesalahan tanpa ada ruang pembetulan…hanya sibuk menyalahkan sipolan bin sipolan tanpa ada penegasan. Belajarlah..setiap apa yang kau lalu ..itulah pelajaran..setiap apa yang kau silap itulah pelajaran..setiap apa yang kau lakukan itulah pembelajaranmu…kalau kau pernah dirotan hanya kerana sebiji telur ..itulah hakikat bila kau baling telur itu ke lantai asrama bukan dicampak ke dalam periuk buat lauk anak Pakistan yang sedang kelaparan akibat bencana banjir besar. Kalaupun kau pernah dikejutkan dengan rotan, pernah ditegur kerana lambat menjalankan tugasan, menyangga kekawan dengan penuh semangat meminta supaya rakan tidak dibuang asrama, sedangkan kau tidak pernah ada harga sebelumnya walaupun kawan itulah yang akan melanggar apa yang kau perkatakan, ketawa riang bersama , termenung sejenak dijendela merenung masa yang pantas berlalu, titisan air mata yang kekadang rindu pada kelas dan kerusi mejamu yang lama kau tinggalkan kerana “kesibukan”mu.

Itulah realiti perjuangan membina insan pimpinan. Pahit manis perjuangan. Semua itu kita harapkan ada sisa-sisa keberkatan. Itulah sebabnya hati ini kena sentiasa bersih, tulus dan mulus. Sentiasa mencari keredhaanNya. Agar Allah memberikan kewajaranNya.

Percayalah pada janji tuhan

“dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami , Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Allah beserta orang-orang yang berbuat baik.”
Al-Ankabut : 69

Anggerik disuntik si gadis manja,
Disemat kebaya hati ternoda,
Adat berpencak pendekar muda,
Tercalar badan syarat perwira!


Realiti dan Fantasi ; MPP SAM BBST

Kita gusar kebelangan ini apabila , budaya yang menular di SAM BBST Yang kita kasihi ini semakin sukar di bendung. Budaya jijik coupling , dating yang semakin subur di kalangan pelajar. Surat cinta yang dikutip dan dirampas , menggambarkan betapa seriusnya mereka ini berjumpa dan bertemu di saat kita lalai membuat kerja rutin harian kita. Kejadian kecurian bermaharajalela seperti tanpa hentinya. Pencemaran Bualan Ramadhan al-Mubarak yang berleluasa dari perbuatan tidak berpuasa , keluar tanpa kebenaran ke bazaar ramadhan kerana keinginan nafsu perut dan merokok. Ini lah yang paling ditakuti . Teringat sabda nabi junjungan

“ akan tiba satu zaman di mana manusia hanya mementingkan perut mereka, kemuliaan bagi mereka adalah harta benda , agama bagi mereka hanyalah matawang dan kiblat bagi mereka adalah wanita. Sesungguhnya mereka itu adalah sejahat-jahat manusia”


Subuh? Adakah kita tak punya kekuatan atau kita gagal merancang? Sedang sibuk Palestin kita ingin bebaskan tetapi jika kita terus berselimut dengan kulit babi di atas katil kesejukkan. Kita ditempatkan di satu bilik indah..dengan mengambil keberkatan almari SRI PUTERI sebagai gubuk simpanan bukan untuk tidur nyenyak setaman, bukan juga untuk berenda gurauan menjadi tempat simpanan harta rampasan , jauh sekali tempat menempelak dengan pelbagai perkatan bila dirotan kaki bila kelewatan. Adakah bilik ini kurang keselesaan? Hingga sahabat tega meninggalkan kita dengan pelbagai alasan untuk duduk diluar perbatasan tetapi masih kerap datang walau dihalang! kenapa tak guna ketua aras dan ketua dorm yang ada untuk tolong menggerakkan atau memang tidak boleh langsung digunakan. Berbanggalah dengan kedudukkan ke empat terbaik SABK Selangor tetapi kalau ini penanda arasnya jauh lagilah kita untuk menggapai kualiti yang sebenar.



Bubar Saf bukan Bubar Iman

Dari saat pembubaran nanti barulah kalian bergelar mantan (mundar mandir tanpa jawatan) tapi sering kali diingatkan bahawa ini adalah pembubaran saf jawatan bukannya bubar iman. Berkelakuanlah sebagai pelajar yang beriman dan diredhai Tuhan , bukan pelajar yang melepas geram dan memberi jawapan bodoh ‘aku sudah tidak punya jawatan’ atau ‘ini tahun terakhir aku di sini’ . jawapan-jawapan seperti ini, menunjukkan kita tidak konsisten dalam amal kita.

Ambillah pengalaman dan pengajaran pada setiap detik yang menjadi pelajaran ketika bergelar pimpinan. Ingatkah lagi bila diperdengarkan bahawa ini taklif bukan tasrif. Muhasabahlah bila orang berkata presiden apa ni kalau macam ni, ketua asputeri apa ni kalau asyik mengarah je tak tahu nak buat, exco pendidikan apa ni ..kalau diapun study kat asrama, exco disiplin apa ni..kalau diapun lempang budak…exco kebersihan kalau dia pun pengotor etc MPP apa ni kalau dia pun lambat ..tak guna …dll. Beristighfarlah. Kami di bahagian pengurusan MPP cukup sedar dan yakin yang kami bukan melantik malaikat untuk menjadi MPP , ungkapan ini biasa kedengaran. Kemaafan jua dipinta kerana mungkin kekurangan latiha buat kalian sedemikian.

Istiqamahlah dengan perjuangan amar maaruf , nahi mungkar kita telah sering kali diperingatkan tetntang betapa payahnya mengawal mantan-mantan yang terdahulu. Cukuplah kamu merasainya. Bukalah lembaran baru. Sekali lagi ..istiqamahlah ..sesungguhnya ganjaran bagi orang yang beristiqamah amatlah besar di sisi Tuhan..

“apabila mereka tetap istiqamah menempuh jalan itu, pastilah Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar”
Surah Jin : 16

Memperkasa Agenda Perkukuh Qiyadah, Menerus Amanah, Perkasah Madrasah

Marilah kita bersama-sama berazam dan bertekad untuk mengadun setiap inci semangat perjuangan untuk melihat setiap warga SAM BBST terus mencipta kecemerlangan terutama dalam idang akademik dan mempunyai sahsiah yang unggul dan menjadi contoh kepada masyarakat sekelililing. Ungkapan-ungkapan seperti macam inikah budak sekolah agama , budak SAM pun sama, budak sekolah agama lagi teruk menimbulkan fitnah yang cukup besar kepada sekolah. Benarlah kata pepatah ”kerana nila setitik , rosak susu sebelanga” Pahatkanlah semangat mari kita laksanakan agenda ini

1. Menghidupkan Biah Islamiyah di SAM BBST

Sebagai sebuah sekolah yang berteraskan pendidikan Islam sewajibnya sekolah ini dibina dengan semanagat biah islamiyyah bukan sekadar melihat kepada uniform pakaian seragam puteri sahaja tetapi semua aspek yang ada di sekolah teramsuklah kegiatan ko-kurikulum , sukan, akademik dan sebagainya. Olek yang demikian pihak SUMUR mengambil kesempatan untuk menyokong cadangan tuan Pengettua untuk membudayakan Mathurat mengantikan perhimpunan pagi. Disamping kita menyebarkan amalan member salam kepada semua orang, adab-adab asas sebagai seorang muslim serta budaya solat berjemaah pada setiap warga sekolah. Apalah salahnya jika kita bersolat jemaah selepas mesyuarat atau sebelum usrah itu adalah lebih baik.
Begitu juga impian melihat puteri yang lebih solehah, kewujudan kumpulan yang digelar Misz Whatever adalah berita yang cukup malang bagi SAM BBST. Dalam usaha mahu melihat puteri yang sopan santun, tidak terjerit-jerit seakan musnah bila ada kumpulan yang sebegini. Wahai Puteri , kembalilah kepada fitrahmu, hargailah masa yang ada untuk mengukuh jatidiri sebagai puteri muslimah sejati.

2. Memberdayakan Badan Pengawas dan Badan Dakwah dan Tarbiyyah (BADAR) dan mengukuhkan badan gabungan.

Badan Pengawas SAM BBST dikatakan lesu selepas kewujudan MPP. Sedangkan ia sepatutnya menjadi tentera yang gagah berani. Adakah system pemilihan pengawas terlalu longgar sehingga menjadi badan pengawas tiada kredibiliti ? Kita perlu bersama memberdayakan badan utama ini di sekolah. Peranan pengawas pada sesi persekolahan harus diperkasakan. Skop tugas MPP yang menyeluruh terutama di asrama membataskan MPP untuk terus di sekolah. Tugas pengawas seperti perhimpunan, kawalan kelas, kantin, tandas , membantu badan disiplin perlu diberi latihan secukupnya. Pimpina pengawas harus proaktif untuk menggerakkan setiap jiwa pengawas supaya ia lebih mantap dan berkesan.

Penubuhan BADAR merupakan satu impian untuk memperkukuhkan tarbiyyah di SAM BBST. BADAR juga perlu menjadikan Surau Raudhatul Faizin sebagai pusatnya untuk menjalankan aktiviti. Ahli Jawatankuasa Badar perlu agresif dan proaktif merancang program dan menjadi contoh yang baik kepada warga sekolah. Begitu juga Pembimbing Rakan Sebaya, Pengawas Media dan Majlis Ketua Tingkatan perlu dikukuhkan organisasi dan meneruskan tugas dengan penuh komited dan keupayaan.

3. Mengangkat Senior Sebagai Contoh.
Tingkatan Lima merupakan senior dalam SAM BBST, kehadiran tingkatan Enam STAM merupakan bonus untuk mendidik adik-adik diperingkat bawah. Walaupun prestasi senior di SAM BBST belum menunjukkan tahap yang baik dan masih lagi boleh dipertikaikan. Senioriti adalah tanggungjawab bukan keistimewaan .Adalah menjadi harapan untuk melihat senior menjadi contoh tauladan yang baik bukan jadi ikutan yang buruk. Hiasilah diri dengan akhlak yang aik untuk menjadi ikutan adik-adik. Isilah saf yang pertama dibelakang Imam untuk menjadi ikutan kepada adik-adik. Awalkanlah subuh kerjakanlah Qiyamullail. Hormatilah hak junior maka kau akan dihormati mereka. Kalau kaulah lewat, masbuk bayangkanlah siapa yang akan menghormatimu kelak. Jadilah senior yang terbaik!

Khatimah ; Menggalas Harapan Ummah

Sebagai seorang yang akan bergraduasi dari Maahad tarbiyaah ini , kamulah harapan ummah. Walau dalam apa watak sekali pun. Watak Riang ala doraemon, watak tegas , pemurah baik hati dan sebagainya. Istiqamahlah dengan apa telah dipelajari . Bersedialah beramal dengan ilmu yang telah dipelajari. Dari bacaan fatihah dalam solat apabila menjadi imam hingga tugas mengurus jenazahpun perlu kamu tahu dan mahir melakukannya. Dari segi perwatakkan , tidaklah perlu berlebihan mengikut peredaran zaman yang kian meruncing ini. Teruskanlah istiqamah dengan pakaian yang bersederhana , menutup aurat, tidak perlulah berjeans-jeans terutama yang ketat dan tidak sesuai. Bagi puteri-puteri yang dikasihi teruskanlah bertudung litup dan labuh memenuhi syarat wanita solehah. Sekurang-kurangnya janganlah sehingga hati kecil ini terkilan apabila melihat perubahan perwatakan kalian nanti. Cukuplah koleksi pelajar-pelajar yang terpesong, membuatkan diri ini terasa gagal dalam mendidik di arena ini.

Di kesempatan akhir ini , bagi pihak pengurusan hal ehwal murid (HEM) dan khusus unit Sahsiah Unggul Murid (SUMUR) mengucapkan ribuan terima kasih kepada barisan MPP 2010/2011 yang telah mencurahkan budi dan bakti sepanjang menjalankan tugas sebagai exco. Jasa dan budi kalian hanya Allah shaja yang akan membalasnya kelak. Kepada semua calon SPM dan SMA 2011, diucapkan selamat menghadapi peperiksaan. Moga kalian dipermudahkan Allah untuk menjawab peperiksaan dunia semudah kamu akan menjawab pertanyaan Allah di akhirat kelak “di mana umurmu kau habiskan.

Teruskan lah berjuang. Kerana perjuangan ini masih panjang dan tidak pernah selesai hingga kita bertemu Allah kelak. Bercita-citalah untuk menjadi syuhada’ dijalan Allah. Janganlah terasa penat dalam perjuangan . Percayalah rehat seorang daie itu di syurga Allah nanti.


” Ya Tuhan Kami , Janganlah Engkau hokum kami, jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, Janganlah Engkau bebankan kami, beban yang berat sebagai mana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah kau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Berilah maaf kami, ampunilah kami dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami , maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”
Amin Ya rabbal ‘Alamin

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! Walillahilham
Wabillahitaufiq wal hidayah wassalamualaikum wrt wbt

KALAM AKHIR 2010

KALAM AKHIR

Mempersiap Qiyadah , Menongkah Arah
Oleh
Khairudin bin Abas
Penasihat MPP
Majlis Persidangan Penangguhan MPP 2009/2010

Assalamualaikum wrt wbt

Barisan guru Penasihat
Presiden dan barisan exco Majlis Pimpinan Pelajar (MPP) 2009/2010
Barisan Bayangan MPP 2010/2011

“Dan persiapkanlah segala kemampuan untuk menghadapi mereka dengan kekuatan yang kamu miliki dan dari pasukan-pasukan berkuda yang dapat menggentarkan musuh Allah, musuh-musuhmu dan orang-orang lain yang kamu tidak mengetahui , tetapi Allah mengetahui. Apa saja yang kamu infakkan , nescaya akan di balas dengan cukup kepadamu,dan kamu tidak akan dianiayai.”

Al-Anfal; 60


Marilah kita memunajatkan kesyukuran kepada Allah swt kerana dengan limpah kurnia dan inayahnya jua kita dapat bersama-sama berkumpul dan berhimpun di majlis tahunan yang kita sama-sama tunggukan dalam saf qiyadah Majlis Pimpinan Pelajar (MPP) bagi tahun 2009/2010. Untuk makluman setiap ruh dan jasad yang hadir di majlis ini, majlis ini merupakan satu majlis muhasabah gerakan MPP setiap tahun berakhirnya satu perjalanan yang cukup panjang dan payah. Perjalanan yang menjanjikan onak dan duri, caci maki dan kehinaan buat setiap watak pendukung dalam wadah ini. Jarang di puji , malah sering dikeji walaupun sebenarnya kehadiran kita hanya menyendal tugas yang tertinggal dan ditinggalkan. Tapi sebagai juak-juak pejuang yang yakin dengan janji tuhan meringankan tugas insan lain ada ganjaran yang menanti kemudian.

Muhasabah Ramadhan

Terlalu pendek rasanya masa berlalu, ramadhan 1431H telah meninggalkan kita buat sekian kalinya. Bagi kita yang menggerakkan badan dakwah dan tarbiyah , sudah pasti dan sewajarnya kita terkesan dengan kehadiran dan pemergian bulan yang penuh barakah ini. Yang pasti beberapa elemen penting dalam diri perlu digerakkan agar aidilfitri sebagai seorang pelajar dan daie akan lebih bermakna lagi.

Elemen penting adalah Muhasabah. Objektif utama dalam ayat Allah yang biasa kita guna mewajibkan puasa :
“ Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa.”
(Surah Al-Baqarah: 183)
The ultimate aim, objektif utama penurunan puasa ini adalah untuk membina ketakwaan persoalan besar yang perlu kita mainkan dalam diri seorang pelajar dan daie ini , adakah kita berjaya membina ketakwaan dalam diri kita ini dan yang paling penting adakah kita mampu mengekalkan momentum ramadhan agar kita istiqamah dalam melakukan banyak perkara yang luarbiasa kita laksanakan seperti solat berjemaah , bersedekah dan banyak lagi perkara sunat yang berlaku . Jika tidak, elemen koreksi diri perlu dilaksana segera.

Rasa kemeriahan syawal kali ini bagi tercemar apabila agenda tertentu menjangkau dan melebihi had pengamalan agama apabila melihat iklan aidilfitri yang tidak sepatutnya ditayangkan di skrin tv kita. Adakah kita sudah mati rasa untuk mempertimbangkan kewajaran untuk meletakkan Islam itu lebih tinggi dari agama lain. Atau kita perlu toleransi yang cukup tinggi walaupun dalam isu-isu tauhid dan akidah. Sudah tentunya , segala perbuatan kita perlu berlandaskan Al-Quran da Assunah yang kita pegang selama ini. Alhamdulillah , kerana force yang kuat dari massa , iklan tersebut ditarik balik dan moga ini menjadi pengajaran buat semua.

Sebagai hadiah kemenangan orang-orang Islam dalam perjuangan mengengkang hawa nafsu di bulan Ramadhan Allah Subhanahu wa Ta'ala membalasnya dengan satu hari yang dinamakan 'Idulfitri atau Hari Raya Fitrah, di mana Allah Subhanahu wa Ta'ala menghalalkan mereka berbuka puasa dan mengharamkan berpuasa pada hariktersebut.

Dalam keghairahan menyambut Hari Raya yang mulia adalah wajar ianya disambut mengikut lunas- lunas yang digariskan oleh Syara' dan tidak dicampurbaurkan dengan perkara-perkara yang dilarang atau yang diharamkan.


Fajar Terbit Jua

Setahun , 365 hari , 8760 jam , 525 600 minit, 31.5 juta saat merupakan setiap detik kita menyarung dan menggalas tugas yang diamanahkan kepada kita untuk memimpin dan belajar memimpin setiap jiwa insan di SAM BBST tercinta ini. Semestinya setiap ruang roh dan jasad jua jiwa dan raga , seluruh tenaga dan pemikiran kita curahkan untuk menjadi pimpinan yang amanah dan utuh dengan prinsip perjuangan. Di samping memenuhi hasrat diri , ibu bapa , guru-guru dan masyarakat yang amat mengharapkan kita cemerlang di dalam akademik khususnya walaupun kekadang ketinggian kelulusan, banyaknya A atau mumtaz tidak menjanjikan ketinggian sahsiah dan budi pekerti namun itulah harapan dan impian kita untuk menghasilkan pelajar yang cemerlang bukan sahaja dalam akademik , kokurikulum malah jua tinggi peribadi dan sahsiah, perwatakan seorang lepasan SAM BBST. Sebab itu, kita seharusnya sedih dan kesal apabila trend menobatkan pelajar-pelajar yang hanya mendapat pencapaian yang tinggi dalam akademik sahaja tidak di ko-kurikulum apatah lagi sumbangan dalam kepimpinan secara besar-besaran dan menenggelamkan anugerah tokoh pelajar mithali yang sepatutnya diangkat menjadi anugerah tertinggi agar pelajar dapat merasai bahawa ini tokoh pelajar yang lengkap akademik, sahsiah dan peribadi.


Onak Meniti , Cabaran Didaki

WOW 2010 mencatat kenangan pahit manis perjuangan kali ini. Dari hari perasmian kita seolah-olah melakukan dosa besar dalam persada yang kita kasihi ini. Dari pedas telinga mendengar amanah di sesi perasmian seolah kita tidak mengatur program dengan betul dan teratur sehinggalah hingga kita menjual tiket konsert UNIC @ UNIQUE meminta sumbangan RM 5 seolah mengemis simpati hingga jawapan yang diterima tidak menyenangkan hati. Adakah wajar Insan kerdil seperti kita ini mencabar untuk mereka yang berkata ‘Ini bukan Minggu Himpunan Hikmah Tapi himpunan Masalah” Nah sekarang buat lah minggu seperti ini pada tahun hadapan .. kami akan menyaksikan… Tidakkah mereka ini sedar bahawa kita tidak pernah tidur nyenyak berminggu untuk menyaksikan minggu ini berjaya ? tidakkah mereka sedar tidak kurang ringgit dan titik peluh kita curahkan? Tahukah mereka menjemput badan baru merupakan rasa penghormatan untuk badan itu menyumbang? Memang rupanya memilih perjuangan untuk mengislah ummah ini penuh cabaran dari mula mengendali jamuan akhir tahun lepas menerima tohmahan apabila kita buat pada malam hari menjadi bualan hingga WOW juga punya seribu ragam.

Bersungguh kita berjaga, bersengkang mata kita cuba menerapkan segala yang kita harapkan. Kita dibuat seolah tidak punya maruah dan harga diri apabila cuba dilemahkan dengan segala dokumen persuratan yang diperkelilingkan. Kita dituduh menfitnah pelajar yang bagi kita benar-benar mahu membuat kemungkaran dengan bermodalkan memberi makanan. Tapi itulah puncak kesabaran. Kita belajar dan diajr erti kekuatan. Bersabar dengan ujian tuhan.

Memanglah kita baru belajar dan punya banyak kelemahan ..tapi bukankah ini minggu himpunan hikmah ..benarlah hikmah ini telah hilang dari ummat Muhammad …. Ya Allah Ampunilah kami dan Orang-orang yang kami Kasihi.. Bersabarlah …Janji Allah dalam KalamNya

“Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang yang beriman…”
Ali Imran : 139

Anggerik disuntik si gadis manja,
Disemat kebaya hati ternoda,
Adat berpencak pendekar muda,
Tercalar badan syarat perwira!


Realiti dan Fantasi ; MPP SAM BBST

Kita gusar kebelangan ini apabila , budaya yang menular di SAM BBST Yang kita kasihi ini semakin sukar di bendung. Budaya jijik coupling , dating yang semakin subur di kalangan pelajar. Surat cinta yang dikutip dan dirampas , menggambarkan betapa seriusnya mereka ini berjumpa dan bertemu di saat kita lalai membuat kerja rutin harian kita. Kejadian kecurian bermaharajalela seperti tanpa hentinya. Pencemaran Bualan Ramadhan al-Mubarak yang berleluasa dari perbuatan tidak berpuasa , keluar tanpa kebenaran ke bazaar ramadhan kerana keinginan nafsu perut , merokok hinggalah yang paling menyedihkan apabila kesucian bulan ramadhan yang mulia ini di cemari dengan berita pelajar kita sudah ada yang meneguk arak semasa fly. Ini lah yang paling ditakuti . Teringat sabda nabi junjungan
“ akan tiba satu zaman di mana manusia hanya mementingkan perut mereka, kemuliaan bagi mereka adalah harta benda , agama bagi mereka hanyalah matawang dan kiblat bagi mereka adalah wanita. Sesungguhnya mereka itu adalah sejahat-jahat manusia”

As-solah Momentum Al Falah terma ini merupakan igauan ngeri bagi kita dua tahun kita cuba mencari kekuatan. Dari subuh yang kita gagal gerakkan hingga subuh hanya cukup dengan beberapa baris di saf dan berbaris-baris di bilik mandi menunggu giliran hingga ke zohor yang sememangnya kita lambat dan seolah-olah berlenggang ke surau bertemu Allah. Bukankah telah tertulis di jadual waktu “Solat Zohor Berjemaah”. Kenapa waima PJK pun kita boleh mengikut waktu yang telah ditetapkan tetapi perkataan “Solat Zohor Berjemaah” tidak dapat kita lakukan. Marilah kita sama-sama menghitung dan bermuhasabah diri adakah ini kelemahan kita sebagai pimpinan? Atau penguatkuasaan kerana tiada contoh dan tauladan? Adakah mahu apabila ada guru yang melihat seolah-olah malaikat yang dinampakkan , baru kalian sepantas kilat menuju ke kebun kejayaan? Atau marilah kita semua cadangkan agar perkataan “Solat Zohor Berjemaah” ini dinyahkan dari jadual waktu kerana ini hanya bukti pengkhianatan kita pada waktu yang sepatutnya kita ikut patuh mengerjakannya. Begitu juga hari rabu yang punya anganan …warga sekolah semua berkumpul di kebunan ini untuk kejayaan?

Subuh? Adakah kita tak punya kekuatan atau kita gagal merancang? Sedang sibuk Palestin kita ingin bebaskan tetapi jika kita terus berselimut dengan kulit babi di atas katil kesejukkan. Kita ditempatkan di satu bilik indah..dengan mengambil keberkatan almari SRI PUTERI sebagai gubuk simpanan bukan untuk tidur nyenyak setaman, bukan juga untuk berenda gurauan menjadi tempat simpanan harta rampasan , jauh sekali tempat menempelak dengan pelbagai perkatan bila dirotan kaki bila kelewatan. Adakah bilik ini kurang keselesaan? Hingga sahabat tega meninggalkan kita dengan pelbagai alasan untuk duduk diluar perbatasan tetapi masih kerap datang walau dihalang! kenapa tak guna ketua aras dan ketua dorm yang ada untuk tolong menggerakkan atau memang tidak boleh langsung digunakan. Berbanggalah dengan kedudukkan ke empat terbaik SABK Selangor tetapi kalau ini penanda arasnya jauh lagilah kita untuk menggapai kualiti yang sebenar.

TETAPI , kita sedar inilah medan pembelajaran menjadi pimpinan. Kalau kita hanya menjadi badut , menghibur hati tanpa meninggalkan kesan mendalam..hanya sibuk memarahi orang membuat kesalahan tanpa ada ruang pembetulan…hanya sibuk menyalahkan sipolan bin sipolan tanpa ada penegasan. Belajarlah..setiap apa yang kau lalu ..itulah pelajaran..setiap apa yang kau silap itulah pelajaran..setiap apa yang kau lakukan itulah pembelajaranmu…kalau kau pernah dirotan hanya kerana sebiji telur ..itulah hakikat bila kau baling telur itu ke lantai asrama bukan dicampak ke dalam periuk buat lauk anak Pakistan yang sedang kelaparan akibat bencana banjir besar. Kalaupun kau pernah berlakon sehingga menimbulkan kebosanan ibarat badut-badut dijalanan, pernah dikejutkan dengan rotan, pernah ditegur kerana lambat menjalankan tugasan, menyangga kekawan dengan penuh semangat meinta bilik study yang tidak pernah ada harga sebelumnya walaupun kawan itulah yang akan melanggar apa yang kau perkatakan, ketawa riang bersama , termenung sejenak dijendela merenung masa yang pantas berlalu, titisan air mata yang kekadang rindu pada kelas dan kerusi mejamu yang lama kau tinggalkan kerana “kesibukan”mu. Itulah realiti perjuangan membina insan pimpinan. Pahit manis perjuangan. Semua itu kita harapkan ada sisa-sisa keberkatan. Itulah sebabnya hati ini kena sentiasa bersih, tulus dan mulus. Sentiasa mencari keredhaanNya. Agar Allah memberikan kewajaranNya.

Percayalah pada janji tuhan

“dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami , Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Allah beserta orang-orang yang berbuat baik.”
Al-Ankabut : 69


Bubar Saf bukan Bubar Iman

Dari saat pembubaran nanti barulah kalian bergelar mantan (mundar mandir tanpa jawatan) tapi sering kali diingatkan bahawa ini adalah pembubaran saf jawatan bukannya bubar iman. Berkelakuanlah sebagai pelajar yang beriman dan diredhai Tuhan , bukan pelajar yang melepas geram dan memberi jawapan bodoh ‘aku sudah tidak punya jawatan’ atau ‘ini tahun terakhir aku di sini’ . jawapan-jawapan seperti ini, menunjukkan kita tidak konsisten dalam amal kita.

Ambillah pengalaman dan pengajaran pada setiap detik yang menjadi pelajaran ketika bergelar pimpinan. Ingatkah lagi bila diperdengarkan bahawa ini taklif bukan tasrif. Muhasabahlah bila orang berkata presiden apa ni kalau macam ni, keetua asputeri apa ni kalau asyik mengarah je tak tahu nak buat, exco pendidikan apa ni ..kalau diapun study kat asrama, exco disiplin apa ni..kalau diapun lemapang budak…exco kebersihan kalau dia pun pengotor etc MPP apa ni kalau dia pun lambat ..tak guna …dll. Beristighfarlah. Kami di bahagian pengurusan MPP cukup sedar dan yakin yang kami bukan melantik malaikat untuk menjadi MPP , ungkapan ini biasa kedengaran. Kemaafan jua dipinta kerana mungkin kekurangan latiha buat kalian sedemikian.

Istiqamahlah dengan perjuangan amar maaruf , nahi munkar kita telah sering kali diperingatkan tetntang betapa payahnya mengawal mantan-mantan yang terdahulu. Cukuplah kamu merasainya. Bukalah lembaran baru. Sekali lagi ..istiqamahlah ..sesungguhnya ganjaran bagi orang yang beristiqamah amatlah besar di sisi Tuhan..

“apabila mereka tetap istiqamah menempuh jalan itu, pastilah Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar”
Surah Jin : 16







Khatimah ; Menggalas Harapan Ummah

Sebagai seorang yang akan bergraduasi dari Maahad tarbiyaah ini , kamulah harapan ummah. Walau dalam apa watak sekali pun. Watak Riang ala doraemon, watak tegas , pemurah baik hati dan sebagainya. Istiqamahlah dengan apa telah dipelajari . Bersedialah beramal dengan ilmu yang telah dipelajari. Dari bacaan fatihah dalam solat apabila menjadi imam hingga tugas mengurus jenazahpun perlu kamu tahu dan mahir melakukannya. Dari segi perwatakkan , tidaklah perlu berlebihan mengikut peredaran zaman yang kian meruncing ini. Teruskanlah istiqamah dengan pakaian yang bersederhana , menutup aurat, tidak perlulah berjeans-jeans terutama yang ketat dan tidak sesuai. Bagi puteri-puteri yang dikasihi teruskanlah bertudung litup dan labuh memenuhi syarat wanita solehah. Sekurang-kurangnya janganlah sehingga hati kecil ini terkilan apabila melihat perubahan perwatakan kalian nanti. Cukuplah koleksi pelajar-pelajar yang terpesong, membuatkan diri ini terasa gagal dalam mendidik di arena ini.

Di kesempatan akhir ini , bagi pihak pengurusan hal ehwal murid (HEM) dan khusus unit pemantapan disiplin , sahsian dan MPP mengucapkan ribuan terima kasih kepada barisan MPP 2009/2010 yang telah mencurahkan budi dan bakti sepanjang menjalankan tugas sebagai exco. Jasa dan budi kalian hanya Allah shaja yang akan membalasnya kelak. Kepada semua calon SPM dan SMA 2010, diucapkan selamat menghadapi peperiksaan. Moga kalian dipermudahkan Allah untuk menjawab peperiksaan dunia semudah kamu akan menjawab pertanyaan Allah di akhirat kelak “di mana umurmu kau habiskan.

Teruskan lah berjuang. Kerana perjuangan ini masih panjang dan tidak pernah selesai hingga kita bertemu Allah kelak. Bercita-citalah untuk menajdi syuhada’ dijalan Allah. Janganlah terasa penat dalam perjuangan . Percayalah rehat seorang daie itu di syurga Allah nanti.


Berjuang menempah susah
Menanggung derita menongkah fitnah
Itulah gelombang hidup samudera duka
Seorang mujahid membela tauhid

Dipisah dia berkelana
Dibelenggu dia uzlah menagih mehnah
Namun jiwa tetap mara menuju cita
Membara demi Allah dan Rasulnya

Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang resah silih berganti
Inilah sunnah, orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintih sayu
Dihiris dosa airmata
Siangnya bagaikan singa dirimba
Memerah keringat, mencurah tenaga

Berjuang memang pahit
Kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran
Antara dua jadi pilihan
dunia yang fana
atau syurga...


Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! Walillahilham
Wabillahitaufiq wal hidayah wassalamualaikum wrt wbt

Wednesday, January 27, 2010

Mengukuh agenda perjuangan.......

Nukilan : Hj Nik Mohd Yusoff Nik Ismail , YDP WADAH Selangor
Dideklamasikan pada 19 Dis 09 bersamaan 2 Muharram 1431H dalam Program Malam Silaturrahim NGO Islam JAIS sempena ' Minggu Duat Selangor' di Dataran Masjid Negeri Shah Alam.

Dakwah satu perjuangan sepanjang zaman
Memenuhi tuntutan-tuntutan tuhan
Sebagai 'abdillah yang beriman
Sebagai khalifah yang berkebajikan..

Dakwah itu bermakna pengorbanan
Melalui harta takhta serta pengalaman
Melalui masa dan daya pemikiran
Kebijaksanaan dan garis pedoman..

Dakwah itu berserti qudwah hasanah
Membangun diri jangan punah
Memurnikan rohani secara istiqamah
Daya fikir penggerak wadah..

Dakwah itu tarbiah
Mendidik dan melatih
Sehingga menjadi insan terpilih
Dipuji malaikat doa terpilih..

Dakwah itu ibadah
Meliputi segala liku dan wilayah
Dari peribadi hingga ke pemerintah
Melalui uslubul-hasanah..

Dakwah itu istiqamah
Istiqamah atas jalan yang diamanah
Menepis segala hasutan iblis pemusnah
Agar perjuangan tidah punah-ranah..

Dakwah itu kesabaran
Sabar itu separuh daripada iman
Mencari ilham dalam ancaman
Begitulah pendakwah budiman..

Dakwah itu jihad
Menegak kebenaran penuh tekad
Aufu bil 'uqud!
Aufu bil 'uqud!

Dakwah itu 'amal-jamaii
Bermuafakat sesama sendiri
Bersyura menepati peraturan Ilahi
Agar segala diberkati..

Dakwah itu kepimpinan
Kepimpinan itu satu penderitaan
Bukan anugerah kenalan
Atau hadiah buat si polan..

Dakwah itu kaya akhlak
Jiwa diasuh diri tak rosak
Dipegang teguh sampai layak
Menjadi insan bukan perosak..

Dakwah itu penyebaran
Wlaaupun cuma satu ungkapan
Bermula dengan diri hingga ke teman
Tanpa mengenal benua dan sempadan..

Dakwah itu amar makruf nahi mungkar
Yang Makruf jangan diengkar
Yang mungkar jangan dibiar
Agar umat menjadi segar..

Dakwah itu keadilan-kebenaran
Apa erti perjuangan tanpa kebenaran
Apa erti perjuangan tanpa ke'adilan
Keadilan teras keamanan..

Dakwah itu nasihah
Membimbing umat dengan susah payah
Bersaksikan qudwah hasanah
Dilaksanakan dengan penuh hikmah..

Dakwah itu amanah
Dipegang teguh dengan sungguh-sungguh
Agar terlaksana tanpa tangguh
Segala harapan membawa berkah..

Dakwah itu ujian
Hadapi rintangan dan halangan
Dari lawan dan juga rakan
Itulah fitrah mencari kebenaran..

Dakwah itu tak kenal penat-lelah
Bersedia atau dalam susah
Pantang undur seorang pendakwah
Bak panglima yang perkasa gagah..

Dakwah itu hijrah-perubahan
Bermula dengan niat yang diabadikan
Dengan tingkatkan rohani berteraskan iman
Menghadap wajah dengan Yaa Rahman..

Dakwah itu mulai dari diri
Membangun diri dengan pekerti
Memperbaiki sampai mati
Itulah pejuang sejati..

Dakwah itu muhasabah
Muhasabah diri dengan tabah
Mencari kelemahan elak fitnah
Agar perjuangan menjadi mudah..

Dakwah itu ikhtiar-tawakkal
Ikhtiar sepenuh akal
Mengolah kaedah, uslub yang afdhal
Lalu tawakkal kepada yang kekal...

Tuesday, December 29, 2009

Sunday, September 13, 2009

SELAMAT BERJUANG


Mantan MPP 2008/2009

Malam siang berlalu
Gerhana kesayuan
Tiada berkesudahan

Detik masa berlalu
Tiada berhenti
Oh syahdunya

Sejenak ku terkenang
Hakikat perjuangan
Penuh onak dan cabalan

Bersama teman - teman
Arungi kehidupan
Oh indahnya o ooo

Berat rasanya
Didalam jiwa
Untuk melangkah
meninggalkan semua

Kasih dan cinta
Yang terbina
Diakan selamanya
O ooo

Slamat berjuang sahabatku
Semoga Alloh berkatimu
Kenangan indah bersamamu
Takkan kubiar dia berlalu
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah semua ikrar kita

Hati ini sayu mengenangkan
Sengsara di dalam perjuangan
Jiwa ku merana dan meronta mengharapkan
Kedamaian dan jua ketenangan wo uwo

Tetapi kuatur pada hakikat
Suka dan duka dalam perjuangan
Perlu ketabahan dan kekuatan
Keteguhan hati berlandaskan iman

Slamat berjuang sahabatku(sahabatku)
Semoga Alloh berkatimu (berkatimu)
Kenangan indah bersamamu (bersamamu)
Takkan kubiar dia berlalu (ooooo)
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah (ingatlah) semua ikrar kita

O o ohooo ho o ohooo

Thursday, September 10, 2009

KALAM AKHIR 2009




KALAM AKHIR
PERSIDANGAN PENANGGUHAN MPP 2008/2009
Bilik Gerakan Sekolah
11 September 2009 - Jumaat
oleh
Khairudin bin Abas
Penasihat MPP 2008/2009

Assalamualaikum wrt wbt
Presiden,Timbalan Presiden,Naib-naib presiden
Setiausaha kehormat dan penolongnya,Bendahari kehormat dan penolongnya,Dan ahli-ahli Majlis Eksekutif sekelian

Firman Allah Taala ;

“Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka yang benar : sesungguhnya mereka ituorang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahi mereka dengan hidayah dan petunjuk. Dan Kami kuatkan hati mereka ( dengan kesabaran dan keberanian) , semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata : “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan menatdbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali menyembah tuhan yang lain daripada Nya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh daripada kebenaran”

Surah Al-Kahfi :13-14

Tidak ada ungkapan dan kalimah untuk kita lafazkan selain daripada merafakkan rasa tasyakkur yang setulus dan sekudusnya ke hadrat ilahi yang mengizinkan kita bertemu dan berkumpul di persidangan penangguhan yang penuh bermakna ini di usia Majlis Pimpinan Pelajar 2008/2009 yang kian lanjut dan kini sudahpun menginjak detik senja dalam babak-babak perjuangan. Tahniah dan syabas moga-moga janji Allah pada mereka yang berjuang dijalannya akan kita rasai. Dan bagi kita yang berjuang di jalanNya, janganlah ada rasa kecewa walaupun kita seakan tidak mampu melaksanakan apa yang dipertanggungjawabkan. Namun percaya atau tidak apa yang ditanya oleh Tuhanmu nanti ialah “ Buat atau tidak bukan berjaya atau tidak”.

PERJUANGAN TIDAK PERNAH BERAKHIR MALAH IA SENTIASA BARU BERMULA

Dalam perjalanan yang cukup panjang kita bersama dari malam pertama kalian dipanggil untuk belajar memikul amanah ini , dari sesi mentor mentee yang amat menggetarkan dibilik gerakan sekolah, kemudian disulami dengan hari pembubaran MPP 2008/2009 dan mulai hari itulah bermula tangisanmu sebagai pimpinan di SAM BBST yang dikasihi ini. Mengapa tangisan ini mengalir setiap kali pimpinan baru bertukar wajah , sebagai hamba Tuhan yang kerdil ini, tidak menjadi kehinaan untuk menjadi tukang mengelap air mata pimpinan, bagi hamba ini, air mata ini perlu terus dialirkan kerana ia adalah air mata suci seorang wira wirawati yang tekal belajar erti pahit manis perjuangan di medan dakwah.

.
KITA YANG MENJIJIKKAN ?

Yang pasti , dalam tempoh setahun ini kita banyak beljar dari kesilapan. Sama ada datang dari lapangan atau dari kelas pengajian. Yang penting , kita dapat apa yang tak semua orang merasai keperitan pimpinan. Kita diherdik, dihina , dikeji , dicaci tidak ketinggalan kita dicemburui malah lebih teruk dari itu kita malah dimusuhi sedangkan kehadiran kita di persada ini untuk membantu mereka dalam menjalankan kerja dakwah ini. Bahkan , bukan sahaja di kalangan kita malah orang yang sepatutnya atau kita mengharapkan sokongannya dan kita membantu tugasnya meletakkan kesalahan pada kita , sedangkan kita bertungkus lumus, bersengkang mata untuk melaksanakan tanggungjawab. Tapi mungkin kita dianggap begitu kerana sikap segelintir kita yang tergamak memcemar imej MPP yang kita bina dengan wibawa tapi dihancurkan dengan selamba tanpa banyak bicara. Tidak sedar dibahunya di sandar amanah. Biarlah Tuhan sahaja menghitung amalannya.

Persoalan yang timbul , adakah kita menjijikan sehingga kita dihina seperti itu. Dan yang paling penting adakah kita rasa terhina dengan hinaan itu? Sebagai seorang manusia , mungkin kita akan rasa terhina dengan tohmahan itu. Terkedu sebentar , termenung mengenang dosa. Tapi adakah rasa kita terhina dengan tohmahan itu, adakah kita rasa terkesan dengan celaan, kecemburuan itu. Sepatutnya TIDAK. Kerana kita diajar untuk mendapat keredhaan Allah daripada redha manusia. Kita mahukan kasih sayang Allah bukan kasih syang manusia. Tapi mungkin kita masih diuji. Dan kita mesti berusaha untuk meningkatkan keimanan kita kepada Allah. Semuanya kita perlu yakin dan kita iltizam melakukan semuanya dengan semangat keikhlasan yang membara , kita serahkan semuanya kepada Allah s.w.t. Sesungguhnya janji Allah s.w.t itu tetap memberikan kemenangan (annasr) kepada hamba-hamba Nya yang berjuang pada jalannya dengan penuh keikhlasan , ketaqwaan dan kebijaksanaan. Allh s.w.t berfirman :

Maksudnya : ” Dan orang-orang yang berjihad untuk mencari keredhaan Kami, benar-benar akan ditunjukkan kepada mereka jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar berserta dengan orang-orang yang berbuat baik”

Al Ankabut :69

AS SOLAH MOMENTUM AL FALAH ; KITA TIDAK BERSUNGGUH

Impian kita untuk menjadikan solat pemangkin kegemilangan , seakan gagal mencapai kecemerlangan. Ia sekadar membuktikan ketidak upayaan kita dalam menjana seluruh warga sekolah meletakkan solat sebagai momentum kecemerlangan. Kita mampu memberikan seribu macam alasan untuk tidak menjayakan iltizam ini kerana kitalah pencipta kilang alasan tersebut. Tidak dinafikan bahawa kegagalan ini merupakan kegagalan setiap sosok tubuh dalam sekolah ini. Kegagalan meletakkan perasaan kesegeraan ”senses of urgentness” terutama selepas habis waktu PNP (Solat Zohor) untuk semua pelajar ke surau untuk solat berjemaah adalah antara satu bukti kukuh memperlihatkan kelemahan kita. Malah kita sendiri sebagai badan yang meletakkan iltizam ini juga melengahkan dan menambahkan pertikaian orang terhadap kita. Ingat setiap tindak tanduk pimpinan diperhati malah kita seringkali menjadi bahan dombaan terutama pelajar-pelajar yang memang tak senang dengan peraturan sekolah namun seringkali menggunakan kita terutama dalam perkara-perkara yang meneronokkan seperti sukan dan permainan.

Kegagalan mempertahan dan memperteguhkan amalan budaya sekolah sehingga dominasi budaya-budaya kekurangajaran yang belum pernah kita dengari disekolah sepanjang empat tahun lepas berlaku. Kes kecurian , buli sering diketengahkan. Dan ini juga rentetan kegagalan mendaulatkan budaya ini di sekolah. Kuliyyah Tafaquh yang dihidangkan sekadar menjadi tatapan mereka yang mempunyai minat dan terpaksa menjadi pendengar. Tetapi bagi mereka yang punya alasan latihan , penat dan sebagainya, Mereka lari dari segala ini dan akhirnya teru hanyut dalam buaian mimpi. Kegagalan senior menjadi contoh tauladan yang baik dalam solat juga merupakan faktor utama. Seringkali diutarakan perumpamaan bahawa tiang elektrik yang lurus tidak akan menghasilkan bayang-bayang yang bengkok. Tetapi kalaulah bengkok tiang itu tidak hairanlah, natijahnya bengkolah bebayang itu. Kalaulah prestasi peperiksaan sering kali di analisa, ambillah sedikit masa untuk kita analisa bersama pencapaian kita dalam solat. Ingatlah bahawa kita telah dikurniakan Allah dengan segala nikmatnya tanpa henti. Bersyukurlah kepada Allah. Buktikan kesyukuran ini dengan ketaatan kita kepada Nya.Takut nanti apabila nikmat itu ditarik kita tergapai-gapai mencarinya kembali. Diletakkan hati kita sering gundah gulana. Takut kecurian, tkut kelaparan dan takut segalanya Seperti Firman Allah

Maksudnya : ” dan perumpamaan sebuah negeri yang aman tenteram, rezekinya datang melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi dia tidak berterima kasihterhadap nikmat Allah. Sebab itu Allah merasakan kepada kelaparan dan ketakutan disebabkan perbuatan mereka”.
An-Nahl : 112

TERUSKAN PERJALANAN ; PERKUKUH IMPIAN

Selama mana kau di persada ini, gunakanlah sebaiknya pengalaman . Kerana setiap pengalaman yang dikutip adalah kutipan berharga yang tak setiap orang dapat merasainya. Selepas menjadi mantan nanti jangan khianati amanah yang pernah kau pikul , walau sebenarnya kau tak pernah ada rasa jiwa waktu memikulnya dahulu. Biarlah berlalu. Menjadi harapan untuk mantan nanti menunjukkan contoh terbaik walau kebiasaannya kita akan lihat karenah yang mungkin sama. Andalah penentunya . Tepuk dada tanya iman. Sebagai penasihat , saya tidak redha jika mantan sekelian mengkhianati peratutan sekolah. Biarpun tanpa jawatan. Tetapi teruslah menunjukkan contoh yang baik. Adalah sepatutnya , apabila semakin luas pengalaman, tinggi ilmu dan kemahuan semakin dekat kita dengan Tuhan.
Air melurut ke tepian mandi
Kembang berseri bunga senduduk
Elok diturut resmi padi
Semakin berisi semakin tunduk
Kemumu di tengah pekan
Dihembus angin jatuh ke bawah
Ilmu yang tidak diamalkan
Bagai pohon tidak berbuah

Tumbuh melata si pokok tebu
Pergi pasar membeli daging
Banyak harta tak ada ilmu
Bagai rumah tidak berdinding

Teruskan perjalanan kalian , SMA yang cemerlang dan SPM yang gemilang. Moga Tuhan memberkati perjuangan kalian. Bagi pihak , pengurusan MPP , saya memohon kemaafan jika ada kekurangan dalam didikan. Diri yang penuh kelmahan adalh pengembara diperjalan , teringat bait-bait kata As-syahid Imam Hassan Al-Bana :

“Saya adalah seorang pelancong yang sedang mencari kebenaran, manusia yang mencari petunjuk ditengah kerumunan manusia, rakyat yang mengidamkan kemuliaan negaranya, kebebasan, ketenangan dan kehidupan yang sejahtera dibawah naungan Islam yang suci, saya seorang hamba yang mengenal tujuan hidup, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah karena Allah Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya dan dengan demikian Aku diperintahkan dan Aku termasuk orang yang pertama muslim”. (Al-An’am : 162-163). Inilah saya, lalu siapakah anda?”




FAJAR PASTI MENYISING

Sekali lagi sebagi khatimah. Semalam adalah kenangan, Hari ini adalah kenyataan, Esok adalah harapan.. Tuhan lebih tahu apa yang disuratkan yang pasti hari ini adalah akhiran perjalanan. Sambungan apa yang pernah, diharapkan. Apa yang sepatutnya ditangguhkan, apa yang sekadar menjadi igauan. Jawatan ini bukanlah kita impikan ia sekadar nama kebertanggungjawaban kita pada ummah. Setiap langkah , lafaz, perbuatan semua atas Tuhan yang menentukan. Biar kain kafan nanti berganti dengan lembaran kuning yang kita sering balutkan di badan harapan agar apa yang kita pernah lakukan ini, adalah jawapan bagi soalan ” di mana umur kau habiskan?” Tuhan mengerti apa yang kita lakukan adalah untukNya. Kerana kita telah berjanji setia berpadu di naungan makrifah dan berazam mendaulat Syariah Nya.

Ya Tuhan, ini persembahan yang kami lakukan untuk Mu. Moga harapan hari ini akan kau kabulkan hari esok. Mungkin duri hari ini adalah bunga hari esok dan ulat hari ini adalah rama-rama yag menghias dunia. Berlarilah, Terbanglah semuanya kerana kalianlah harapan buat ummah di penangguhan yang cukup membebankan. Moga kita tergolong dalam pemuda kahfi yang diberi petunjuk oleh Allah dan kukuh dengan prinsip dasar perjuangan.

Renungilah pesan seorang ulama’ Melayu nusantara, Raja Ali Haji bin raja Ahmad ( 1808 – 1873 )

Barang siapa khianat akan dirinya,
Apalagi kepada lainnya
Kepada dirinya ia aniaya
Orang itu jangan engkau percaya
Orang yang suka menampakkan jasa
Setengah syirik mengaku kuasa

Kejahatan diri sembunyikan
Kebaikan diri diamkan

Keaiban orang jangan dibuka
Keaiban diri hendaklah sangka

Tahu pekerjaan tak baik tapi dikerjakan
Bukannya manusia iaitulah syaitan

Hendaklah berjasa
Kepada yang sebangsa

Hendaklah jadi kepala
Buang perangai yang cela

Hendaklah memegang amanat
Buang khianat

Hendaklah marah
Dahulukan hujah

Hendak dimalui
Jangan memalui
Hendak ramai
Murahkan perangai

Gurindam 12 Gubahan Raja Ali Haji ; 1263H, Pulau Penyengat, Riau

Syukran wa jazakumullah kahirujaza’
Wassalamualaikum wrt wbt

Thursday, August 20, 2009

KENANGAN 2006-Perjalanan Yang Memenatkan; Keluhan Seorang Penasihat MPP 06


Perjalanan Yang Memenatkan; Keluhan Seorang Penasihat MPP 06

Anakku
Mungkin ini kali terakhir...
Aku akan menatap wajah kalian
Yang dulu
Saban hari bermain di depan mataku
Kalau tidakpun
Nama kalian sering kali kutitipkan
Dalam doa rabitah yang sering kali aku baca
Saban pagi

Anakku
Perjalanan ini memang memenatkan
Buat seorang yang seringkali
Meletakkan hatinya pada kalian
Walau sedar perjalanan ini
Hanya satu persinggahan yang sebentar dalam perjalanan yang cukup panjang

Masih segar dalam ingatan
Tiap tingkah kalian
Yang benar-benar buatku terhibur
Azwad dengan ketenangannya
Pali dengan perasaaanya
Aya dengan hatinya
Ena dengan tawanya
Azman dengan hikmahnya
Zakuan dengan misterinya
Mai dengan keluhannya
Ishak dengan sabarnya
Amal dengan malunya
Anis dengan manjanya
Tak lupa malah sukar kulupakan
Adik dengan kepetahannya
Fatimah dengan dakwahnya
Akoi dengan nakalnya
Mamee dengan jiwanya
Razi dengan diamnya
Najee dengan kerajinannya
Naufal dengan keterlewatanya
Nana dengan suaranya
Anis dengan egonya
Adha dengan kelembutannya
Azam dengan perutnya
Dija dengan ’bibik’nya
Along dengan karenahnya
Hasnidah dengan air matanya
Khairi dengan ketaatannya
Laily dengan kebisingannya
Kenangan yang kalian tinggalkan
Tetap sarat, padat ,kukuh terpahat dalam ingatan
Walau sesungguhnya ia amat penat
Untuk digambarkan

Anakku
Teruskanlah perjalanan kalian
Ingatlah persinggahan ini pernah kau tapakkan kakimu
Perjalanan yang akan kalian lalui nanti penuh dugaan
Biar nanti semua ini buat pedoman Dan waktu kalian akan memahami
Apa yang pernah kukatakan
Pada kalian

Sekali lagi...
Anakku
Mungkin ini kali terakhir...
Aku akan menatap wajah kalian
Yang dulu
Saban hari bermain di depan mataku
Kalau tidakpun
Nama kalian sering kali kutitipkan
Dalam doa rabitah yang sering kali aku baca
Saban pagi
Namun percaya
Walau wajah kalian jauh disudut mataku
Tapi setiap butir nama kalian akan tetap
Kutitip dalam doa rabitahku
Agar nanti ikatan hati ini
Akan kekal selama-lamanya....Amin....



Suara Hati ;

Ayahanda
Villa Barkah
Sesudah subuh
7 Disember 2006M
16 Zulkaedah 1427H